BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Sunday, July 26, 2009

Cara Membina Motivasi Diri



1.Tarik nafas dan fikirkan dari mana datangnya kurnia nafas dan nyawa yang
dimiliki? Jika jawapannya dari hatimu bahawa Allah Yang Maha Memberi Kurnia, maka teruskan pembacaan...


2.Fikirkan semula apakah prinsip atau matlamat hidupmu? Kalau jawapannya hidupku, ibadahku dan matiku kerana Allah @ apa-apa matlamat yang bervisikan akhirat seperti kerehatan abadi di syurga atau keredhaan Ya Rabb Yang Maha Mulia, maka bersyukurlah...dan teruskan pembacaan...


3.Kemudian, tadahlah tangan ke langit memohon kepada Allah Ya Rabbul Izzati agar diri hambaNya yang kerdil seperti kita beroleh semangat@motivasi@apa-apa sahaja perkara yang membuatkan kita rasa tenang @ bahagia dalam kelana panjang dipentas dunia...


4.Setelah itu, harapannya diberi kemampuan dan kelapangan untuk berwuduk dan solat sunat 2 rakaat, pohonlah dan pintalah bersunguh-sungguh apa sahaja tika saat paling dekat seorang hamba dengan Allah SWT iaitu ketika sujud....paling penting, mohon keampunan dan rahmatNya...

5.Selesai solat, bertebaranlah di muka bumi ini untuk meneruskan usaha....tapi ingatlah, bukan kita yang menjadi penentu utama keberhasilan setiap usaha, tapi Allah jualah yang Maha Memberi Kurnia...usah sedih andai kita belum berjaya di dunia kerana kejayaan itu dikumpul malaikat di syurga sana...


6.Senyumlah dan lafazkan syukur kerana kita sebenarnya punya motivasi abadi di dalam diri iaitu selagi iktikad dan akidah yang teguh di sandarkan kepada Allah SWT dan Rasulullah SAW, atas landasan Islam sebagai Ad deen, kita tiada masa untuk kecewa, boring atau duduk2 sahaja. Kita punya banyak tugas untuk agama tercinta, kita ada misi penting untuk ummah tersayang dan kita ada amanah sebagai khalifah yang disandang ....:-)


Sumber: Ilham kurniaan Allah tika dinihari...Subhanallah, Alhamdulillah Allahhuakhbar!!!
2:30 am
24 Julai 2009 / 2 Sya’aban 1430H
Kamar Mahabbah, (314 Mahsuri)
Kolej Canselor, UPM, Serdang, Selangor

Puisi Buat Teman


Puisi ini didedikasikan buat diri yang sering alpa dan teman-teman,sahabat dan sesiapa sahaja yang bergelar saudara-saudara seperjuangan yang amat disayangi...biar tiada khabar antara kita, tiada pertemuan jiwa dan sering memendam rasa menjeruk atma, diri ini amat menghargai kalian semua...ayuh baca penuh penghayatan tau J..Biar ada gaya orang berpuisi...

Duhai teman,
Mengapa kau gusarkan?
Pada dunia yang bakal kau tinggalkan..
Mengapa kau runsingkan?
Pada harta pangkat dan kemuliaan,
Yang mungkin membuat kau lupa akan makna perjuangan...
Duhai teman,
Sudah terlekakah engkau pada janji yang mahu kita kotakan?
Lahir ke dunia sekadar persinggahan,
Untuk kau kumpul bekalan,
Untuk kau seru pada kebaikan,
Untuk kau bergelar dai’e di jalan Tuhan...
Duhai teman,
Kita ini anak akhirat di akhir zaman...
Lahir kita tika jahiliyah jadi sanjungan..
Para pendakwah dianggap kafilah dagangan..
Terasing dan disisih zaman....
Justeru,
Mengapa perlu kau menangis dan merintih sayu?
Kerana di tanganmu ada warisan Nabimu...
Dipundakmu ada amanah Tuhan Yang Maha Satu...
Di sisimu ada senjata bernama doa dan ilmu...
Seiring denganmu ada nur ILahi membimbing mujahadahmu...
Sederap langkahmu ada malaikat yang menunggu tibanya syahid mengakhiri hujung nafasmu....
23 Julai 2009 / 1 Sya’ban 1430 H
1:19 am
Kamar Mahabbah, (314 Mahsuri)
Kolej Canselor, UPM, Serdang, Selangor

Kenapa Perlu Bersabar?

Sabarlah teman kerana sabar itu cabangnya iman
Ah...nak bercakap memang mudah. Sekadar menggerakkan lidah yang tidak bertulang. Namun, hakikatnya untuk bercakap pun perlukan kudrat daripada Allah SWT. Jadi bercakaplah apabila tiba waktu dan haknya. Sebelum bercakap dengan orang lain. Apa salahnya kita katakan pada diri sendiri...”Wahai hamba Allah yang tabah, bersabarlah” Kenapa? Kerana kita yakin pada janjiNya..
Dan Allah menyukai orang-orang yang bersabar..(Surah Ali Imran:146)
Dan sabar itu ada tiga kumpulan:
Sabar dalam melaksanakan ketaatan kepada Allah SWT
Sabar dalam meninggalkan maksiat yang menjadi hobi dan kegemaran
Sabar dalam menempuh musibah yang menimpa
Sabar dalam kumpulan pertama, dijanjikan Allah SWT 300 darjat di syurga di akhirat kelak, sabar kedua, dikurnikan 600 darjat dan
sabar yang ketiga akan dikurniakan 700 darjat di syurga.
Renungkanlah sejenak, apakah tujuan terakhir dan cita-cita tertinggi seorang makhluk ciptaan Allah SWT seperti kita jika bukan syurga dan keredhaanNya? Andai kita bersaar dengan apa jua yang berlaku di dunia fana ini, yakinlah segalanya akan berakhir dan sebagai umat Islam kita ada akhirat sebagai wadah menerima anugerah dan pembalasan...Jadi kenapa dikhuatir pada dunia yang akan berakhir, sedang kita punya akhirat yang kekal abadi...

Saturday, July 18, 2009

Air Tangan Dae’i

Suasana hening menyambut ketibaan kami. Gerimis yang menitis, bagai air mata para malaikat yang sedang khusyuk bertasbih memuji keagungan ILahi. Bayu pagi lembut menyapa jasad kami yang berbalut sepasang pakaian yang rata-ratanya berwarna jingga. Warna tema bagi peserta Program Kembara Dakwah Belia-belia Malaysia 2009.
Perkampungan Orang Asli Sungai Melut yang terletak di Dengkil itu kami ziarahi bersama misi menyampaikan dustur Ilahi. Terlalu banyak pengalaman yang ingin dikongsikan, insyaAllah satu persatu yang terdaya dengan izin dari Yang Maha Esa akan dinukilkan di sini.
Dalam kemeriahan acara sukeneka di padang, ana mengambil langkah mengundur diri. Keadaan diri yang baru sahaja pulih setelah mengalami alahan pada hari sebelumnya menuntut ana membataskan penggunaan tenaga.Isk, macam nak jimat bateri ja...Apa-apapun, destinasi yang membolehkan ana membantu, tentulah di dapur. Tugas pembantu kan taklah seberat mana. Setibanya di dapur, rupa-rupanya dah ada dua orang peserta belia membantu...

Subhanallah, syukur pada-Mu, Ya Allah, masih ada para dae’i muda ini yang sedia membasahkan tangan untuk menyediakan hidangan buat semua yang hadir.
Sambil-sambil sediakan rencah tu, jangan lupa baca doa ya, minta Allah lembutkan dan bukakan pintu hati mereka kepada Islam”pesan ana bersama hadiah senyuman keharuan melihat kegigihan belia-belia PERSAK dan AJK dari JAKIM bertungkus-lumus memasak.
Sesungguhnya besarlah harapan agar usaha para dae’i ini memjadi iftitah atau permulaan kepada lembutnya hati insan. Air tangan dae’i diharap menjadi rencah terbaik menawan hati insan-insan yang mencari jalan pulang mengenal Allah Ya Rabbul Izzati... Dakwah bukan sekadar berceramah dan duduk selesa di tempat sendiri. Tapi dakwah masa kini menuntut kita berusaha meladeni keperluan asas yang hakiki. Jika makanan jadi santapan jiwa, izinkanlah air tangan dae’i menjadi pencetus wacana manusia melihat indahnya akhlak Islam yang murni ini...

Catatan: Tahniah kepada Shahrul dan sahabat yang ambil tender uruskan ayam...dah macam upin dan ipin...ayam...

Tuesday, July 14, 2009

Salam Penuh Kasih Buat Kalian

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih, Lagi Maha Peyayang…Ya Allah, satukan hati-hati kami kerana mengasihi-Mu, bersatu memikul beban dakwah-Mu…amin…
Sedetik pertemuan yang tidak pernah kita fikirkan telah menjalinkan sebuah ikatan ukhuwah Islamiah yang cukup mendamaikan dan menenangkan. Syukur pada-MU,Ya Allah atas anugerah kebahagiaan yang Kau titipkan dalam mahabbah Ikatan Ukhuwah Islamiah ini. Biarapun hanya sekadar lapan hari kita bertatih bersama dalam lapangan ummah di medan dakwah, segala mehnah dan ujian berserta kenangan tepahat kukuh dalam ingatan. Saat ini hanya bingkisan doa yang mampu dikirimkan sebagai hadiah buat kalian, sahabat dan adik –beradik iui- suria, shahrul, adillah,anuar, syakir,zuhdi, hafiz, sa rasat, azlan, ain dan normi

Wednesday, July 1, 2009

Bingkisan Hati Mujahidah

WARKAH MAHABBAH LILLAH DARI ADIKMU……
insan kerdil yang menumpang di bumi ALLAH SWT…
Dengan lafaz ta’awwudz dan Bismillah….
Assalamu’alaikum wbt..Buat tatapanmu sewaktu suka ataupun duka..
Ukhtiku..Aku mencintaimu kerna Rasulullah memerintahkan aku mencintaimu. Ya,tidak beriman seseorang itu sehingga dia mencintai saudaranya sepertimana dia mencintai dirinya sendiri.Kakakku yang sangat aku cintai..Sungguh,jalan yang kita lalui ini bukan jalan yang indah dan mudah. Jalan ini matlamatnya cantik dan mengkagumkan.Tapi, sungguh tidak dapat daku janjikan kepadamu jalan ini akan senang untuk lalui. Bukankah sejarah membuktikannya, haq yang ingin dibawa tentu sekali akan ditentang.Ukhtiku..Seringkali ku cuba menyelami jiwamu…Sungguh,di dasar hati ini ku kagumi jiwamu..Dirimu punyai kekuatan dan kelebihan yang tersendiri yang di beri oleh ALLAH, yang bukan semua orang memilikinya..Yang mampu memberi sumbangan pada ISLAM..
Ukhti….
Bukankah dalam kita berdiskusi, seringkali juga kita ingatkan pejuang yang telah lama terkorban dulu? Sheikh Hassan Al Banna,ditembak di pasar. Kerna apa?... Kerna dia membawa yang haq.. Syed Qutb,nyawanya tercabut menemui Rabb nya di tiang gantung? Kerna apa?.. Kerna dia membawa yang haq. Sheikh Ahmad Yassin dibunuh dengan misi yahudi laknatullah di hadapan masjid di subuh yang hening. Kerna apa? Kerna dia juga membawa yang haq.Tidak lupa juga junjungan besar kita,kekasih ALLAH…juga tidak lepas daripada diuji kesusahan dan keperitan.Walau dijanji oleh ALLAH dalam pemeliharaannya..T’imbau sejarah perang Uhud.Tatkala musyikin mekah menyerang..bagaimana pipi Rasulullah saw junjungan tercinta ditembusi rantai besi.Gigi Rasul pembawa risalah Islam yang patah,serta beberapa kecederaan lagi.Membuktikan bahawa berada di jalan ini bukan suatu yang mudah.. luka,perit dan kesusahan itulah pakaian kita..Teringat kata-katamu……tatkala jiwa ini di usik kesedihan..kata2 yang sedikit sebanyak membujuk hati ini untuk terus bertahan dalam landasan perjuangan.Justeru kata2mu membuatku mengingat kembali kata2 seorang pejuang islam,ulama dan mursyidul yang amat kita kagumi,. “Amanah ini untuk kita,.Amanah ini untuk orang seperti kalian”.Kata2 yang membawa diriku bermuhasabah ,apa yang sebenarnya ada pada diriku,menyebabkan ALLAH meletakkan diri ini dalam saff ini?...hanya ALLAH yang tahu kerna ku tahu diriku tiada kudrat untuk membuat sesuatu tanpa izinNYA..

Bukanlah daku ingin menggoyahkan semangat wajamu dan bahkan tidak sesekali. Tetapi ukhti,yang pasti ingin daku ingatkan janji Allah terhadap orang yang menolong agamanya, Allah pasti akan membantu urusannya. Daku ingin ingatkanmu kasih sayangNya dan rahmatNya terhadap hamba yang diredhai Nya. Bukankah senang nanti bila Allah tanyakan kepada kita: Apa yang kau gunakan masa mudamu dan daku dan dikau serentak menjawab :Ya Tuhanku, Ya Rabb, masa mudaku dan masa tuaku adalah aku letakkan pada jalanMu. Adalah untuk Kau. Hanya untuk hidup dalam redhaMu walau kami ditekan. Untuk hidup dalam cinta kami kepada Mu.Ukhti mahmudah...Peluru, tali gantung, pedang yang tajam, bahkan tekanan yang kuat dari pengalaman kehidupan sememangnya boleh melemahkan sesiapa sahaja. Tapi bukan dirimu. .Tarbiyyah ALLAH padamu melalui makhluk cukup untuk mendidik dirimu teguh di atas jalan ini. Dirimu dihiasi keindahan akhlak. Dilahirkan sebagai pendukung agama ini. Kadang kala tidak dinafikan,sendu datang mengusik hati.Jangan dikau risau akan itu kerna ALLAH sentiasa ada di sisimu..bukankah dalam firmanNya,ada dikatakan sesungguhnya ALLAH yang menjadikan seseorang itu tertawa dan menangis..sangat indah kata2 ini.Cukup untuk menafsir bahwa tanpa izin dan kudratnya kita tidak mampu untuk berbuat pape….Segala sesuatu yang berlaku adalah dariNya,di bawah pengamatanNya.Waktu,keadaan dan manusia hanyalah asbab lahiriah yang menjadikan sesuatu perkara itu berlaku..Yang pasti, biar siapa sahaja pun , biar apa sahaja kata orang padamu,dikau terus menguatkan langkah menyusur jalan in. Daku yakin padamu,kerna dirimu adalah kakakku...=)Ukhti yang dikasihi..Tidak dapat daku janjikan kesenangan dan kemewahan mengikut jalan ini. Tidak dapat daku memberi kegembiraan apatah lagi nama dan pangkat. Tapi akan daku tawarkan yang lebih baik dari segala itu. Akan kuberikan doaku sepanjang waktu.semoga dirimu teguh dalam jalan ini .Akan daku bersamamu melangkah membawa haq dalam jalan ini. Akan daku luka dan berdarah bersamamu.,akan daku menyapu air matamu. Kerna kita adalah saudara yang saling mencintai kerna Nya...
Akhirul kalam,ku memohon maaf seandainya dalam perjalanan seharian kita bersama,ada khilaf yang daku lakukan yang mengusik tangkai hatimu.Sungguh,diri ini insan biasa yang punya banyak kelemahan..daku mungkin bukan adik dan teman terbaik buatmu….Apa yang pasti,dibalik tayangan tabir di Masyar suatu waktu nanti,akan kulihat segala detik2 kehidupanku yang telah dilalui dan salah satunya adalah detik dan kenangan bersamu..Moga kita bertemu di sana di bawah lembayung Ihsan ILLAHI.Mungkin dirimu yang menjadi saksi pembela buat diriku seandainya diri ini diseru sebagai golongan kiri..’Iya zubilllah..Sungguh,daku bersamamu.
Sayang dirimu kerana ALLAH..
Tulus,Adikmu tercinta;
~Aishah~

Kita Mampu Berusaha

Dengan nama-Mu,Ya Allah, Ya Rahman, Ya Rahim, Ya Fattahhu Ya A’lim…
Tulisan kali ini didedikasikan khas buat adik-adik tersayang yang menghadiri Nadwah Kepimpinan Remaja Islam di Masjid Negara , anjuran Imind Consultant..
Sekadar perkongsian bersama buat adik-adik tersayang yang masih berada di alam persekolahan.Alangkah indahnya peluang yang adik-adik miliki sekarang. Zaman persekolahan merupakan kesempatan waktu untuk kita mengejar ilmu, merencana dan mencorak halatuju membentuk siapa kita tatkala diri menjadi dewasa. Sekolah menjadi satu transit kehidupan yang bakal mendewasakan dan mematangkan anak kecil yang punya impian yang besar .
Namun, impian itu perlu disertai usaha yang gigih. Lalu dalam bertatih sendirian mengejar impian kedewasaan, hadir insan bernama teman atau sahabat yang berada dalam satu perjuangan menuntut ilmu dalam saff yang sama..Tapi, entah mengapa teman yang ada tidak sehaluan pula. Usaha mengajak mereka mengenal agama, mengenal Tuhan Maha Pencipta, mencatur amanah sebagai khalifah mentadbir maya di pandang sepi dan terasa seperti sia-sia..Usah begitu adikku, yakinlah yang usaha murni kalian itu ada nilaiannya disisi-Nya...
Adik-adik yang disayangi, serikandi harapan ummah yang tabah...dan para mujahid gagah yang bakal mengembalikan kegemilangan ummah...Secicip pesanan buat kalian, yakinlah bahawa kita hanya mampu berusaha dan menyeru rakan atau teman yang masih terleka untuk kembali kepada fitrah hidup dalam syariat dan agama...Tapi kita bukan pemilik mutlak hidayah dari Yang Maha Esa...Bukan kita yang menumbuhkan benih keinsafan atau kesedaran, tapi kita mampu dengan kudrat anugerah Allah untuk berusaha menanam benih itu. Kita semai benih nasihat dengan penuh kasih sayang...Kita mampu berusaha, usaha dan terus usaha kerana bukan kita yang menjadi penentu hasilnya...Kita berusaha menyampaikan nasihat dan kebaikan bukan untuk kepentingan peribadi, tapi dalam menunaikan amanah sabagai dai’...Sesungguhnya kita mahu cemerlang akademik dan paling penting cemerlang akhlak dan ilmu sebagai bekal ke negeri abadi...

Redha Hadirnya Mereka

Setiap insan mempunyai kehebatan, mereka adalah khalifah Allah yang terpilih. Fahamilah, insan yang ada di sisimu sudah termaktub dalam kitabNya yang azali, telah disusun
oleh Allah yang Maha Bijaksana.

Mereka ditetapkan menjadi ibu, bapa , suami, isteri, anak-anak, adik beradik, saudara, guru dan sahabatmu di alam ini.

Mereka adalah yang terbaik disisimu. Jangan memandang rendah akan kekurangan mereka,
mungkin kekurangan mereka itu yang menjadikan dirimu kuat.

Mungkin disebabkan kekurangan mereka itulah juga yang menolak kamu ke syurga kerana keberkatan kesabaranmu ke atasnya.

Hargailah kekuatan mereka, kekuatan itulah yang membantu kelemahanmu yang membawamu ke syurga.

Mereka adalah pasukan pilihan Allah padamu, pilihan Allah adalah yang terbaik. Bersamalah dengan mereka ketika susah dan senang.

Setiap mereka ada hak atas dirimu di dunia dan akhirat. Mereka boleh membawa kamu ke syurga dan mereka juga boleh mengheret dirimu ke neraka.

Hargailah setiap insan yang ada disisimu, sayangi mereka, hulurkan tanganmu ketika mereka memerlukan bantuan, berkorbanlah demi kasih sayang.

Berhati-hatilah dengan syaitan yang sentiasa cuba memecahkan pasukan pilihan Allah. Sesungguhnya engkau memerlukan mereka dan mereka memerlukanmu dalam kehidupan yang penuh penderitaan dan cabaran.

"Sesungguhnya manusia sangat tidak bersyukur akan nikmat Tuhannya."
(Al-Adiyat:6)

Daripada http://langit-samawi.blogspot.com/