BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Saturday, July 24, 2010

Bangun...Rapat2kan Bahu...luruskan Saff...


Allahhuakbar!
Itulah ayat rutin anak2 didik ana setiap pagi.Praktikal solat berjemaah sambil menghafal bacaan2 dalam solat berserta terjemahan maknanya.Masing2 yang lelakinya berebut nak jadi imam muda walaupun ada antara mereka yang tak hafal dan belum pandai pun cara solat.... Siap kena buat jadual giliran lagi.Apapun...tahniah...cikgu bahagia dan bersyukur lihat kemahuan kamu semua berlatih solat, walaupun ada beberapa orang sebelum ni mencipta pelbagai alasan mengelat.Tak nak solat.

Tapi setelah saban hari memujuk, akhirnya terbuka pintu hati kamu...Pujuk+rotan+nasihat+cerita tentang syurga dan macam2...

Duhai anak didik kesayangan cikgu, benih2 kecil harapan Islam, moga bahu2 kalian diluruskan demi memikul amanah mendaulatkan Islam...saff@ kalian sentiasa dirapatkan...kalian bersatu dalam perjuangan demi menggapai redha-Nya...amin...

Friday, July 23, 2010

Kamu...

Allah...Subhanallah...
Rutin pagi di tadika bermula seperti biasa. Mereka ada praktikal solat berjemaah.
Semuanya berjalan lancar walaupun puas jugak kami berempat mengawal mereka.Masing2 bagaikan punya beberapa mulut setiap seorang...BiSing..Bingit...memang hobi kanak2:)
sehinggalah tiba waktu makan. Semuanya sibuk membuka bekal masing2...
Nazierah, mana bekal kamu?
saya puasa cikgu.Jawab anak kecil itu tulus...
Allah...malunya ana. Semalam masih berkira2 untuk puasa @ tak..dan akhirnya kalah..tak puasa pun...anak sekecil itu dah mula berlatih puasa sunat. Terasa malu sungguh nak makan depan dia...

Dan hari ini, sekali lagi hati kecil ana menangis...Seorang lagi anak didik ana yang paling tertib dan solehah, Nabila pula berpuasa. Saya temankan ahli keluarga yang lain puasa,cikgu...mak puasa, kakak dan abang pun puasa...katanya ikhlas..Al maklumlah, selalunya kanak2 jujur dan mulus...

Dan ana masih lagi makan di siang hari...
Kamu berdua memang anak didik yang solehah..kamu pula sebenarnya yang menjadi contoh buat cikgu...Cikgu cemburu dengan kamu..kamu telahpun memulakan jalan mendidik diri sejak kecil...alangkah kamu lebih mulia dari cikgu....

Pesan buat diri, jika anak2 sekecil itu begitu rajin berpuasa sunat, kita yang dah pun di pelbagai usia yang pastinya dah lama lalai dan leka, pujuk2lah diri belajar berpuasa sunat...terlalu banyak hikmahnya...moga diberi kesempatan melaksanakan ketaatan...amin...

Monday, July 12, 2010

Dia...


Langkahnya tenang memasuki perkarangan tadika itu. Suasana hiruk pikuk tadika dan keriuhan teman2 sebaya langsung tidak diendahkannya. Dia berwajah lonjong. Kepalanya agak besar berbanding tubuhnya yang tinggi lampai tapi hanya sekeping. Ana ligat memerhati sambil mempelajari.

30 Jun 2010,(Rabu). Hari pertama bergelar guru tadika.Terlalu banyak yang ana pelajari daripada tugas mengajar benih-benih kecil Islam ini. Sebetulnya ana takut sangat lantaran kurangnya ilmu. Al maklumlah ana terbentuk dari acuan sekularisme. Perkara-perkara asas Islami ni masih merangkak. Ana benar-benar menjadi pemerhati. Segalanya rasa bagai tak kena.Allah...kekok dan sukar benar rupanya untuk memulakan fasa baru kehidupan.

Antara banyak-banyak perkara dan pengalaman, perkara paling menginsafkan ana adalah apabila tiada pilihan. Malah jika adapun, pilihan itu kurang adab perikemanusiaan dan akhlaknya. Pilihan yang ada, biarkan dia beberapa jam lagi sebelum pulang dijemput ibu atau bapanya dalam keadaan sebegitu rupa.

Tiba-tiba bau busuk menyesakkan hidung dan meloyakan tekak.Ana memang lemah bab bau-bauan ini. Sensiviti deria tahap super la jugak...
Dia ***##! Jerit Fiza...Lalu terpaksalah kami mengejar dia. Puas dipujuk, barulah dia menyerah...Fiza ada lagi pampers spare? tanya ana...Tak da kak, nanti saya ambik di taska...

Allah...rasa macam nak nangis. Setelah 24 tahun menjengah dunia, inilah kali pertama. Dia ana mandikan dan bersihkan...

Fiza tolong ajar akak camana nak pakaikan pampers untuk budak ni...Jujur, akak tak pernah ambik tahu bab pengurusan bayi dan kanak-kanak.Mujur tak perlu bancuh susu jugak...

Allah...
Dia sesungguhnya salah satu didikan langsung dari-Nya untuk diri ana...
Ana muhasabah. Itu baru busuknya sisa makanan manusia, entah bagaimana lagi busuknya dosa, maksiat atau hati manusia. Malah harapannya moga hal ini menjadi kifarah dosa-dosa ana. Kesukaran dan berat berhadapan dengan dia benar-benar membawa ingatan ana pada Rasulullah SAW tercinta....

Allah...
Hanya bagindalah yang mengajar dan memberi teladan pada akhlak mulia...
Dan hari ini kerana kecintaan pada bagindalah, ana cuba menyantuni dia sebaiknya....

Dan sejujurnya...sukar sungguh rupanya untuk menjaga dan menguruskan seorang kanak-kanak walaupun usianya dah pun menjengah 6 tahun...kalau bayi apatah lagi..Jadi, moga istiqamah belajar dari sekarang. Kelas psikologi kanak-kanak dulu tak da praktikal. Masanya sekarang kot....

Cawan Kehidupan


Subhanallah...
Terasa terlalu banyak untuk ditulis, dikongsi bersama..secangkir rasa dari cawan kehidupan...
Allahhuakbar!..cawan kehidupan, andai tidak diisi dengan madu perjuangan dan taqwa, pasti tetap terisi jua dengan jadam dosa dan lahga..Apapun, besarlah harapan moga Allah membantu kita agar selamat dari segala tipu daya fatamorgana dunia.

Sunday, July 11, 2010

Menempa Seni Kematian...


Antara banyak2 tempat ziarah ke Fathoni tempoh hari, ziarah ke Pusara Syuhada' yang menempatkan jasad2 mereka yang terkorban paling menyentuh jiwa.Saat kaki melangkah ke kawasan pusara tersebut, deria pendengaran ana bagai terdengar gema alam mengucap salam dan tasbih. Seraya itu, air mata tidak lagi mampu di tahan...
Allah...
Inilah transit pertama buat pertemuan si hamba dan Khalidnya...
Rabbi...
mampukah kami menempa seni kematian terbaik saat datang menghadap-Mu?
Teringat kata2 Pak Long Zainal Asri dalam satu kuliahnya tempoh hari...
Seni kematian patut ditempa bermula hari ini. Jika hari ini setiap manusia asyik mahsyuk memuja seni dan hiburan, mengapa tidak kita juga menempa satu seni untuk kematian?...Seni untuk memastikan hidup dalam syariat, suruhan dan ketetapan Rasulullah SAW dan perintah Al -Quran...

Awan Harapan di Langit Fathoni...


Subhanallah...
Alhamdulillah...
Lailaha illallah...
Allahhuakbar!!!..
Tinta yang tertulis tentang takdir tiap hamba-Mu telah pun kering di Luh Mahfuz..
Redhakan kami,Rabbi...berkati tiap langkah dan helaan nafas kami...
Setelah sebulan, sekali lagi jasad pinjaman ILahi ini ana bawa dengan izin-Nya ke bumi gajah putih...Perjalanan lancar.
sepanjang perjalanan, ana asyik perhatikan awan-awan yang bergumpal bagai kapas halus di langit Fathoni...

Awan-awan itu adalah awan yang bercerita tentang harapan. Awan yang terletak nun di langit tinggi yang membawa bersamanya bayu perjuangan. Awan itu adalah bingkisan cinta para pejuang agama. Mereka adalah puing-puing zarah yang bersatu membentuk awan...walau zahirnya nampak tenang, namun mereka ini punya matlamat dan impian yang bakal berdepan badai dan ujian...