BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Wednesday, August 26, 2009

Diari Ramadan (Part 2)

2 Ramadan 1430

Saat mentari di puncak ubun2...
Alhamdulillah, syukur pada-Mu, Ya Rabb atas nikmat usia yang masih tersisa...Selawat serta salam buatmu, Ya Rasulullah SAW...kami ini umat di akhir zaman yang merindui pertemuan denganmu...nantikan kami bersama syafaatmu,wahai kekasih Allah...

Sebentar tadi ”my twin” calls...lama kami berbicara. Tentang ujian Ramadan yang diharapkan mentarbiyah hati dan jiwa menjadi lebih baik…Rindu pada pertemuan, harapannya dibawa dalam pertemuan melalui doa-doa yang dipinta…
Subhanallah…indahnya kasih sayang yang Kau titipkan dalam hati-hati kami. Kasih yang disandarkan atas tali akidah Islamiah yang Kau tetapkan…
teringat ana pada kata2 As Syahid Hassan Al Banna” Demi Allah Yang Esa, sesungguhnya tidak disediakan jalan yang mudah untuk menuju cinta-Mu, menitis air mata tatkala merasa semakin jauh…Tetapi janji Allah tetap segera dan mekar tanpa pengkianatan, keranaku tetap yakin, Allah mengatakan(Wajiblah cintaKU, kepada orang2 yang berkasih sayang kepadaKU)”
“my twin”msj, memberitahu yang entah mengapa hati nan satu yang ada itu berasa sayu…
My dear sis, Syukurlah andai hati masih mampu bersedih…kesedihan itu baik sekiranya kesedihan itu menjadi jambatan membawa kita mengingati Allah Yang Maha Menciptakan, memberi anugerah setiap rasa dan perasaan…Moga tiap air mata yang mengalir sepanjang Ramadan ini menjadi pembersih hati, menjadi saksi bahawa dhaifnya diri dalam melewati tiap ujian dan mehnah di dunia ini…Menangislah selagi mampu…Sedangkan Rasul mulia yang tiada dosa itu juga memohon dari Allah SWT agar dikurniakan sepasang mata yang mampu menangis ke hadrat-Nya…inikan pula kita yang selalu dikejar bayang-bayang dosa lantaran kejahilan dan kelemahan terpedaya dek bujukan nafsu…Moga air mata yang juga kurnia darinya menjadi titisan rahmat menyelamatkan kita dari an-nar yang sengsara dengan izin dari Allah Yang Maha Luas Rahmat dan kurnia-Nya…so, bersedihlah dalam landasan iman dan taqwa. Kerana dalam kesedihan itu ada bahagia bagi mereka yang memandangnya sebagai kurnia dari Yang Maha Kuasa…

Saat ini juga teringat sahabat-sahabat seperjuangan di Kedah dan Perlis. Mungkin semalam kalian telah bertemu, mengatur gerak kerja bagi kem untuk remaja yang bakal berlangsung hujung tahun nanti...Tahniah buat kalian dan maafkan ana kerana tidak mampu berkumpul bersama. Harapannya kita terus istiqamah di jalan dakwah ini kerana inilah jalan kita menurut sunnah Rasul Junjungan Mulia, Nabi Muhammad SAW…Biarpun medan kita berbeza, namun matlamatnya sama…menyampaikan dustur ILLahi kepada tiap hati insan di bumi…InsyaAllah…Jauh di sudut hati, ana kagumi keikhlasan, kegigihan dan usaha kalian,moga nawaitu kita selalu luruskan dan sentiasa dalam lembayaung rahmat keredhaan Allah SWT…amin…


5 Ramadan
12:59 am
Kamar Puteri Al Syariff
Masria, Kolej Canselor

Dengan nama-Mu, Ya Allah...Ya Rahman...Ya Rahim...
Baru selesai diskusi panjang bersama sahabat2 yang Kau anugerahkan Ya Allah, dalam musafir sendirian di bumi-MU ini...Alhamdulillah, syukur pada-MU, Ya Rabbi atas anugerah kehadiran mereka yang selalu mengingatkan hamba pada tanggungjawab dan hak mereka sebagai saudara yang berpaut pada tali akidah yang sama. Hari ini kami raikan ulang tahun kelahiran Ummu Umar yang ke-23... Subhanallah, dalam usia belia itu, Ummu Umar bakal menggalas satu amanah besar penghujung tahun ini. Dia bakal meladeni bahtera baru kehidupan bersama seorang ”pemimpin soleh yang Kau pilihkan untuk-Nya, Ya Allah” Maka Ya Allah hadiahkan buat mereka apa jua yang terbaik dari sisi-Mu, jalan kehidupan dalam redha-Mu dunia dan akhirat..amin..

Sebelum itu...
Isk..isk, dalam sibuk2 tengok sahabat2 lain beramal ibadah, sempat pula ana tengok tv. Macam biasa, memang cerita ntah apa2...tapi disebabkan terkunci dari luar, tak dapat masuk bilik, terpaksa jugalah menjadi penunggu setia di bilik tv. TV bagus kalau rancangannya ada unsur mendidik masyarakat kepada kebaikan. Tapi banyak keadaan sebaliknya sekarang...Ana tengok cerita Tari Tirana. Bagi adik2, tak yah jadi penari ya...banyak lagi hobi lain yang best...Tapi apa yang dapat difikirkan bersama ialah dialog wataknya tentang betapa yakinnya dia pada jodoh yang telah ditakdirkan dan doa.
”Kalau Tuhan dah tetapkan jodoh kita, walau terpisah tujuh lautan pun, kita tetap akan bersama..tapi kalau dah ditakdirkan kita tiada jodoh, andainya hanya tinggal kita berdua sahaja dalam dunia ni, kita tetap tidak akan dapat bersama...apa yang mampu sekarang, kita berdoa! Selainnya kita serahkan pada Tuhan....” kata si pelakon itu bersungguh-sungguh...hafal ayat drama pulak...hu...hu...tak patut...
Apapun, betul jugak apa yang dikatakannya. Sepatutnya,dalam setiap keadaan keyakinan soal takdir dan ketentuan ini kita letakkan total 100% diserahkan pada Allah SWT. Kan rukun iman tu, Percaya kepada qadak dan qadar...Tak perlulah resah gelisah hadapi hidup dengan memikirkan jalan penghujung cerita, paling penting tunaikan tanggungjawab kita dengan usaha. Usaha menjadi hamba Allah yang terbaik. Jangan sombong atau malas berdoa. Kan Allah dah janji, Pintalah pada-Ku, nescaya akan Ku perkenankan...Jadi, nape nak susah hati lagi...formulanya sempena Ramadan dan harapnya berterusan selagi masih bernyawa...
Doa
Usaha
Istiqamah (berterusan, berkekalan)
Tawakal




Teladan Ketam

Entah mengapa dalam banyak2 cerita yang dikongsi, ringan pula jari ini bekerjasama dengan minda untuk menulis tentang istimewanya makhluk Allah bernama ketam...Teringat peribahasa yang memandang enteng ketam dan usahanya ;”bagaikan ketam mengajar anaknya berjalan betul”Begitu bunyinya. Memang ketam itu fitrahnya berjalan miring...mana mungkin mampu menyuruh atau menjadi tauladan mengajar anaknya berjalan betul...Tapi, lupakah kita pada niat murni sang ibu ketam atau Mrs Crab yang mahu mengajar anaknya berjalan betul...Sekurang-kurangnya, ibu ketam sedar tentang melentur buluh biarlah dari rebungnya. Bermakna proses pendidikan perlulah bermula dari kecil. Malah Mrs Crab sedar yang dirinya tak mampu tapi dia bersikap positif dan bersangka baik pada generasi mudanya. Bagi Mrs Crab, biarlah generasinya belajar berjalan di jalan yang lurus dari awal kelahiran agar tidak berada pada tahap yang sama dengan dirinya.
Signifakannya ketam dengan kita?
Banyak.... bagi mereka yang mahu mengambil ikhtibar darinya...
1) Kita memang banyak kelemahan dan kekurangan macam Mrs Crab contohnya, tapi itu bukan alasan untuk kita tidak mahu mengajak orang pada kebaikan. Sebab kita yakin yang orang lain lebih baik dari kitalah kita mengajak mereka kepada kebaikan(kembali pada nilai hidup Islam yang sebenarnya)
2) Setiap insan tercipta dengan naluri dan hati yang mahukan kebenaran dan hidup dalam panduan...Jadi, kajian dah buktikan kewujudan ’God Spot’ dalam diri manusia...Jadi, imanlah jawapannya. Kembali pada Allah, yakni Tuhan Yang Maha Menciptakan untuk memastikan berada di jalan yang betul...
3) Bersangka baiklah dalam hidup ini. Terima keadaan hidup seadanya. Kita adalah kita sebagai manusia. Ada tanggungjawab sebagai hamba dan khalifah-Nya..kita tak leh jad Mr Crab sebab Mr Crab tak buat dosa walaupun jalan miring. Tapi kita yang jalan dah betul n sempurna, cepat-cepatlah bertaubat dan berhenti tinggalkan dosa.Takut2 jalan hidup kita miring pulak di akhirat sana...

Petang Menjengah Senja(6:55 pm)
Teringat ana tentang firman Allah SWT dalam Surah Yusuf ayat: 103:
”dan kebanyakan manusia tidak akan beriman walaupun engkau sangat menginginkannya”

Hujan lebat yang turun membasahi bumi mengundang tangis di hati ana. Puas sudah ditahan air mata dari mengalir bukan pada tempatnya...Ya Allah, tabahkan jiwa hamba.Khabar dari Pulau Lagenda yang baru sahaja ana dengar menggugah segenap rasa. Ana sayangkannya. Ana inginkan dia yang dulu...tapi masa adalah sebahagian ujian buat manusia. Kisah silam insan yang signifikan dalam hidup kami menjadi kayu ukur hujahnya.. ...”Bila dah tua nanti, sempat berubah.Life begin forty, lagipun @@@ kan macam tu”... Ya Allah, hilang sudah tiap bicara mahupun suara. Ada kepedihan yang merajut di tangkai hati hamba-Mu yang dhaif ini...Ya Allah di ambang umat-Mu dikhabarkan dengan berita kegembiraan tika menerima nikmat-Mu ketika berbuka puasa, izinkan hamba memohon pada-Mu agar dibukakan hatinya pada jalan yang Kau redhai...Izinkan, Ya Allah sinar hidayah menyuluh jiwanya untuk kembali pada-Mu, Jangan Ya Allah, Kau biarkan dia di bawa arus dunia....Dia anak yang baik. Cuma teruji dengan mainan dunia. Sedarkan dia, Ya Allah...Didiklah dia dengan kasih sayang-Mu, hanya pada-Mu kami memohon dan meminta...Kumpulkan kami dalam rahmat-Mu...amin, Ya Rabbal a’lamin...

Sunday, August 23, 2009

SMS dari kalian...(part 1)

Maaf, yang lain belum sempat taip...agak busy, tapi tak nak biarkan laman ini terbiar sepi:-)

Ahlan wa sahlan Ya Ramadan...Datangmu dinanti, pergimu ditangisi...
Di awalnya kerahmatan, pertengahannya keampunan, dan diakhirnya pembebasan dari api neraka..perbanyakkan amal ibadahmu di dalamnya untuk menjadi insan bertakwa...Amin...Selamat berpuasa._-cinta ramadan-
Kbs Ut Shazwani

Doa malaikat Jibril menjelang Ramadan...Ya Allah, abaikanlah puasa umat Nabi Muhammad jika apabila sebelum memasuki bulan Ramadan dia tidak melakukan tiga perkara:
1. Tidak memohon maaf terlebih dahulu daripada kedua orang tuanya,
2. Tidak bermaafan terlebih dahulu antara suami isteri
3. Tidak bermaafan terlebih dahulu dengan orang-orang sekitarnya.
Maka Rasulullah SAW pun mengucapakan amin tiga kali...Oleh itu saya ingin memohon ribuan kemaafan bagi kekhilafan yang lalu.Semoga Allah SWT memberkati dan merahmati dan sentasa menjaga ibadah puasa kita.amin...
Beloved Sibling -Long Muslihah

Sebutir air mata yang jatuh kerana keinsafan, adalah seribu kali lebih baik daripada sejuta mutiara di dasar lautan,
Sejernih wajah kerana wuduk yang sempurna, adalah lebih bercahaya daripada kilauan segunung permata.
Sesuci hati hanya kerana ILLahi,itulah hakikatnya cinta abadi...
Semoga Ramadan kali ini memberi erti yang lebih bermakna buat kita semua...selamat menyambut Ramadan al Mubarak...
Ayah Zul Sekeluarga

Malam ini nafas ini menjadi TASBIH,
Malam ini tidur ini menjadi ladungan ZIKIR pengabdian pada ILLahi,
Malam ini doa-doa ini DIIJABAH,
Malam ini pahala akan diganda,
Tapi semua itu tidak akan terjadi tanpa maaf TULUS darimu,
Untuk itu, izinkan kedua tapak tangan bertangkup memohon maaf pada lisan yang tidak terjaga, pada janji yang tidak terlaksana, hati yang kadangkala berprasangka dan mana-mana tingkah yang mengugah jiwa...
Salam Ramadan Al Mubarak dan selamat menunaikan ibadah puasa.Semoga diberkati, dirahmati dan diredhai Allah SWT dan diampuni segala dosa...amin...
IUI Normi

Rasulullah SAW bersabda, barangsiapa melaukan puasa di bulan Ramadan semata-mata kerana keimanan, mencari ganjaran , nescaya diampuni dosa-dosanya yang lalu...(HR bukhari & Muslim)
Assalamualaikum ...buat sahabat-sahabat yang dirahmati Allah, selamat menyambut kedatangan Ramadan yang mulia, moga kita insan yang terpilih disisi Allah bagi merasai manisnya nikmat keampunan, rahmat dan redhaNYA...Jaga hati,iman dan amal...sama-sama kita saling ingat mengingati...Barakatillah...
Beloved Sibling Ngah Ummu Mujahid

Karnival Ibadah
Sempena Bulan Ramadan
Tarikh: 1 hingga 30 Ramadan
Tempat : Seluruh Dunia
Acara-acara menarik : Sahur, puasa, solat terawih, qiyamullail, zakat fitrah, sedekah, tadarus Al Quran , zikrullah dan banyak lagi...
Hadiah menanti : Pahala seribu bulan (Lailatul Qadar), Doa dimakbul, sihat tubuh badan, diskaun pengampunan dosa 100%, dan banyakkkkkk lagi....
Cepat!!! GANJARAN LUMAYAN daripada ALLAH SWT sementara STOK UMUR DAN USIA masih ADA...
Untuk maklumat lanjut, sila hubungi urusetia karnival: Rujuk dan tataplah Surat Cinta dari Allah SWT, yakni Al Quran , sunnah dan hadis, serta alim ulama...
Kembara Dakwah: DQ Amalina

Ya Allah seandainya kehidupan ini lebih baik bagi kami, maka hidupkanlah kami dalam redha-Mu, namun seandainya kematian itu lebih baik bagi kami, maka matikanlah kami, Ya Allah... dalam keheningan Subuh tika jasad kami menyembah sujud di hadapan baitul haram menghadapkan wajah kami ke hadrat-Mu di bulan Ramadan yang mulia ini...amin...
Maaf atas atas salah dan silap...Harapannya moga Ramadan ini kita dipertemukan dengan Lailatul Qadar barakallahu li walakum...
Bas Belia Mabims DQ Izzat

Saturday, August 22, 2009

DIARI RAMADAN

Diari Ramadan adalah bingkisan dan coretan hati ana yang dengannya diharapkan dapat menjadi peringatan buat diri dan ikhtibar bagi yang lain...moga-moga segala yang baik yang dikongsi di laman ini menjadi ”saham” saat menghadap ILLahi..Ana tiada ilmu untuk dikongsi, namun impiannya sedikit coretan dari hati membuka hati para pembaca yang dirahmati untuk berfikir dan bermuhasabah pada diri...Wallahu a’lam...Bersama kita doakan Ramadan ini adalah Ramadan terbaik kiranya inilah Ramadan terakhir buat kita...
1 Ramadan 1430
Pagi;
Saat ini jam dunia menjejak ke angka tiga… mata ini masih belum punya kekuatan yang hakikatnya bukan milik hamba kerdil seperti ana untuk tidur…Sebaliknya, mata ini ingin menangis sepuas-puasnya… Memohon kepada Ya Rabbul Izzati agar terbasuhlah segala titik dosa dan noda yang bersarang di laman hati…Ramadan tiba lagi… Menyingkap detik penuh sejarah ana menjengah dunia ketika berkumandangnya azan 24 Ramadan 23 tahun yang lalu…Namun, tika direnungi…tiadalah apa jua bakti pada diri atau jalan pengabdian pada Illahi…
Ya Rabbi…bimbinglah hamba di jalan-Mu….

Petang menjengah senja :
Lahaulawalaquwatailla billah....tahniah dan takziah, kata aishah pada ana. Tahniah sebab akak akan dapat tempoh ”dating” untuk sepuluh malam terakhir dan takziah sebab tak dapat ” celebrate” Ramadan betul-betul...ana senyum tawar. Redha dengan percaturan Yang Maha Esa dan fitrah diri sebagai hamba Allah warisan ibunda Hawa.
Nisa’ pulak tanya nape tak dapat datang usrah? Akak da pd pain,dik...nak jalan pun tak larat. Moga kesakitan ini kifarah pada dosa dan kesilapan. Ampuni hamba-Mu, Ya Ghaffar...Saat ini hati nan satu ini disapa rasa sayu yang begitu menuntut sepasang mata yang bulat ini mengeluarkan kristal keinsafan lambang kedhaifan.
Ana rindu dan teringat pada semua insan-insan tersayang yang telah pulang menghadap ILLahi di negeri abadi..Arwah kedua-dua atuk@wan (panggilan bagi atuk orang Kedah.), arwah Tok Ah yang tak sempat ana tatap wajahnya buat kali terakhir kerana lewat tiba ke kampung di Perlis hari pemergiannya. Sampai ja hari tu, lahad dan mula ditimbus tanah...Ya Allah, masih adakah pertemuan semula buat kami semua?Tempatkan mereka dalam kalangan hamba-Mu yang diredhai.Ana juga teringat pada arwah Tok Nyang Che Ah yang ana angkat jasad kakunya beberapa bulan lepas, ana iringi jenazahnya dengan duduk disisi tubuh kakunya dalam van jenazah...Apa khabar kalian di sana?... Ramadan pastinya menjanjikan kerehatan buat kalian...Ya Allah...kiranya ini Ramadan terakhir hamba...izinkan hamba kembali kehadrat dan redha-Mu...Rahmati hamba dan semua insan yang hamba sayangi dan menyayangi hamba, insan yang membantu diri ini dan diri ini hulurkan bantuan...semua hamba-Mu yang masih punya Islam dan mahu mengenal jalan pulang...Ya Allah, moga Ramadan juga membuka pintu hati para hamba-Mu yang belum kembali pada fitrah Islam...orang- orang Asli yang pernah hamba ziarahi dan tidak mampu dilawati.amin...

YA ALLAH, IZINKANLAH...

Ya Allah...
Izinkan Ramadan ini menjadi benang-benang kasih,
Menjahit semula sejadah cinta hamba yang dhaif ini....

Ya Allah...
Izinkan Ramadan ini menjadi debu-debu rahmat,
Membina semula kota pengabdian seorang hamba yang sering alpa...

Ya Allah..
Izinkan Ramadan ini membawa gerimis taqwa,
Menyubur semula ladang hati yang lama tandus...

Ya Allah...
Izinkan Ramadan ini menjadi pendidik jiwa,
Meniti al falah sebagai khalifah dan hamba...

Ya Allah...
Izinkan Ramadan ini menjadi bekal untuk di bawa,
Saat hamba pulang ke negeri baqa...

2:11 am, Sabtu
Kamar Mahabbah,
(314, Mahsuri)
Kolej Canselor, Universiti Putra Malaysia,
1 Ramadan 1430 hijrah

Tuesday, August 18, 2009

Doa Bonda

Syukur pada-Mu, ya Allah atas segala nikmat yang Kau kurniakan. Saat diri teruji dengan keadaan kesihatan yang tidak sesegar selalu. Satu suara di hujung talian telefon bagai memberi sejuta kekuatan...

" Mak tengah buat apa tu?"tanya ana dalam suara yang masih lemah.
" Mak baru ja sudah solat sunat hajat untuk akak...baru empat rakaat, ingat nak tambah lagi...
akak macam mana? dah kurang demam tu...siapa yang jelumkan.?.."tanya emak bertubi-tubi.ana kelu sejuta bahasa.Ada titisan air jernih yang mengalir panas di pipi. Hati berulang kali melafaz syukur.Syukur atas anugerah seorang bonda yang sentiasa sudi mendoakan, malah bersolat hajat untuk anak yang punya banyak kelemahan ini...
Itulah hati bonda selalu dekat pada tiap anaknya dalam tiap bingkisan doanya...Sahabat-sahabat yang disayangi, ingatlah jika saat ini kita lemah dan kelelahan bertarung dengan badai ujian...Bersangka baiklah dan yakinlah selalu...nun di satu sudut di teratak desa tempat kita di lahirkan atau dibesarkan, masih ada sepasang tangan yang ditadah memohon doa demi kebaikan dan kejayaan kita...Jadi, tergamakkah kita menghampakan tiap doa dan harapan yang dipinta bonda? fikir dan renungkanlah...tiada bonda yang lupa mendoakan anaknya melainkan anak yang sering alpa menzahirkan usaha dalam menjadi insan yang terbaik, anak -anak akhiratyang meniti perjuangan di laman dunia bersama bekal taqwa...

Friday, August 14, 2009

Saat Menatap Wajah Kalian

Alhamdulillah…selesai kembara diri yang dhaif ini bersama saudara-saudara seakidah yang amat disayangi. Program Bas Belia Mabims 2009 telahpun tinggal kenangan dan sejarah. Terima kasih dan setinggi- tinggi penghargaan buat semua sahabat dan teman yang mendoakan dan memberi sokongan.
Deman dan terasa lemah seluruh tubuh. Moga-moga sakit ini menjadi kifarah penebus dosa. Buku dan nota-nota bagi subjek Pengujian dan Penilaian ditatap sepintas lalu.Kepala terasa berat dan dengan bekal tawakal setelah hanya secebis usaha, ana dan Umie melangkah ke fakulti. Exam 9.30 malam…Syukur sekali lagi. Sempat untuk mengawali waktu “dating berjemaah” .
Aishah dan Syida sebenarnya lebih dulu setia menanti di surau. Salam menjadi mukadimah pertemuan. Khabar diri masing-masing ditukar.Tiba-tiba ana lihat ada air jernih yang mengalir di pipi salah seorang daripada mereka.
Sahabat...menangiskah dirimu?
Kepalanya mengangguk lambat-lambat. Terlihat berat dan perit jiwanya berhadapan ujian...Exam dunia ini bukan persoalan utama, namun hisab di akhirat yang perlu diingat bersama dan saat menatap wajah kalian, teringat ana pada janji Tuhan bahawa kehidupan ini hanya sekadar ujian bagi melihat siapa hambaNya yang paling teguh dan kekal berpasak pada roh keimanan...