BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Thursday, September 29, 2011

Sepasang Baju Batik

Subhanallah...
Alhamdulillah...
Allahhuakhbar!...

Senja itu kami lazimi rutin selalu. Mengaji Al-Quran bersama.Tiba-tiba Kak Ifa hulurkan sebuah kotak comel terlakar lukisan kartun "teddy bear yang cute". Ana kaget. Segan menerima hadiah. Jasa yang ada terlalu kecil. Terasa tidak layak menerima. Cukuplah pahala di sisi Allah SWT....

Ya Allah, hamba -Mu ini dambakan ganjaran dari sisi-Mu...
Ya Allah,ikhlaskan hamba...jangan biar ganjaran dunia ini menggugat keihklasan kami dalam melaksanakan perintah-Mu...amin...

Dan kotak tersebut ana buka. Ada sepasang baju batik berwarna biru kundang.

Alhamdulillah,pakaian baru untuk menutup aurat lillahhitaa'la.

Terima kasih Kak Ifa atas kesetiaan berkongsi masa akak untuk kita mengaji bersama. Terasa indahn dan bermakna saat akak sudi kita bersama-sama menatap kalam cinta dari-Nya.
Moga kita istiqamah dan Allah mengajar kita ilmu yang diberkati dari sisi-Nya.
Amin...Ya Rabbal A'lamin...

Monday, September 26, 2011

Kita Bersaudara...

Subhanallah...
alhamdulillah...
allahhuakhbar!...

Kecilnya dunia.saat tertanya ada tak sesiapa di tanah pahang ini yang ada kekerabatan dengan diri ana yang sendirian di rantauan ini, Allah takdirkan sebuah pertemuan.

Rupa-rupanya suami kak kiah, abang tat itu anak saudara kepada suami tok tam saerah. Emak saudara ibu ana. tergelak kecil ana mengenangkan hikmah ziarah aidil fitri dan kenal saudara mara.

Natijahnya, berkembanglah silaturahim. Terjalinlah ukhuwah persaudaraan Islamiah itu.

Pelukan Nur Qaseh

Bismillahhirrahmanirrahim...
Ya Allah, Ya Fattahhu Ya A'lim..
Tawakal pada-Mu...
Hasbunallahhiwani'mal wakil...
Lahaulawala quwatailla billah...

Banyak perkara yang berlaku beberapa hari kebelakangan ini. Pengalaman yang mendewasakan dan ilmu yang mematangkan. Moga adanya ilmu itu menambah dekatnya diri kepada Yang Maha Pemberi Kurnia dan Menguasai Segala Ilmu dan adanya pengalaman itu menambah kebijaksanaan ana meladeni kehidupan.

Semalam ana berkesempatan ziarah ke sebuah rumah kanak-kanak yang menempatkan wildan dan bidadari dari syurga. Wajah bening mereka mendamaikan hati.

Subhanallah...Diam dan renungan mata mereka menghantar sejuta bicara. Betapa sepinya hidup tanpa insan bergelar ibu dan bapa.Batin mereka seolah-olah menjerit memberitahu ana ...

"sayangilah kami"
"berbicaralah dengan kami"
"belailah kami"
"dimana diri kalian ayah?ibu?"
"kenapa tinggalkan kami sendiri disini?"

Lalu setelah Kak Kiah mendukung salah seorang bayi disitu,ana ambil dirinya.

Nur Qaseh.Dia memeluk erat tubuh ana. Jari-jemari kecilnya menyentuh lembut wajah dan cuba bermain-main dengan cermin mata yang ana pakai. Dia terkekek-kekek saat ana bercakap dengannya. Senyum dan ceria. Tubuhnya yang montel menyebabkan lenguh tangan ana mendukungnya.

"Akak,kalau ada anak macam ni,kuruslah Wani"komen ana sambil terfikir bilakah kesempatan itu bakal datang...punya cahaya mata sendiri.
"Kak Ina tersenyum"

"Hah Qaseh.Suka lah dipeluk gitu...sampai ke telinga senyumnya.."

"Dah..dah la tu,nanti Umi Wani dah nak balik..."

"Wani,maaf ya,bukan akak tak kasi pegang tadi,sekejap lagi Wani akan tahu kenapa"pesan Kak Ina.

"Kenapa kak?"Soal ana tanda belum faham.

Hampir setengah jam di situ ana dipeluk Qaseh.Lenguh dan terasa berat tangan ana.

Jam melewati angka 5. Ana minta diri kerana bimbang terlewat sangat pulak nanti untuk Solat Asar. Ana dah pun berada di RKK tersebut sejak jam 3.30 petang.

Ana cuba letakkan tubuh bayi comel itu ke katilnya. Tetapi semakin erat pula tubuh ana dipeluknya. Ana cuba lepaskan dia.
Qaseh menangis semahunya,sedang jemari kecilnya mencengkam kain tudung ana.
Tangisan Qaseh mengharukan dan pelukan dia semakin erat.
Lantaran terpaksa pulang,ana leraikan jarinya dari tudung dan berderailah pula air mata ana.
Sebak meninggalkan Qaseh yang yang tidak rela dilepaskan.

Seusai Asar itu, ana menangis lagi. Masih terasa hangatnya harapan dan kemahuan diri Qaseh dipeluk seorang ibu....

Sabarlah Qaseh,dirimu bidadari kecil kesayangan Allah. Biarlah umi Wani tumpahkan kasih dan sayang pada Qaseh dan rakan-rakan yang lain di sana.

Insya Allah,nanti Umi Wani datang lagi...

*secebis tinta perkara yang berlaku semalam. Sebak saat kenangkan mereka yang lahir menjengah dunia,namun tidak berpeluang merasa kasih insan bergelar ibu dan ayah.
dan alangkah bertuahnya kita,susah senang masih ada ibu dan ayah yang jaga dan membesarkan,mencurahkan cinta dan memberi didikan.....

Thursday, September 22, 2011

Tahniah BADAR Sesi 2010/2011

Subhanallah...alhamdulillah...
Allahhuakhbar!!!
Selawat serta salam ke atas Rasul Junjungan Mulia,Nabi Muhammad SAW...

Bergenang air mata ana saat melihat wajah jernih anak-anak didik dalam saff BADAR tercalon untuk beberapa anugerah sempena Majlis Graduasi. Walaupun kalian mungkin tidak terpilih menerima anugerah di sisi dunia, namun cikgu yakin anugerah dari sisi Allah yang menanti lebih utama. Kita berbakti bukan sekadar untuk disini.Tapi kita berbakti untuk bekal ke negeri abadi.

Tambah terharu apabila ada dalam kalangan guru-guru yang mengakui jasa dan pengorbanan mereka. Tahniah dan teruskan usaha gigih kalian!

"badar sanggup berkorban"
"mereka rela dipulaukan"
"mereka tak marah waktu pelajar lain membenci"
"mereka tekun laksanakan tanggungjawab"

itulah ayat guru yang celik mata hatinya melihat dan menilai usaha anak-anak muda harapan Islam ini.

Namun,tiba-tiba ada juga guru yang mempertikaikan.
Gugur air mata ana.
Memang benar, jalan dakwah ini tidak dihamparkan permaidani merah.
Kerana sejarah BADAR Rasulullah SAW dan para sahabat telah membuktikan, hanya yang benar2 ikhlas akan beroleh kemenangan. Bermandi air mata dan darah serta keikhlasan berjuang fisabililliah..lillahhitaa'la...

Justeru,anak didik kesayangan cikgu didalam BADAR DI SINI DAN BADAR DI SEMUA INSTITUSI YANG ADA,TABAHLAH DAN AYUH KITA JEJAKI PERJALANAN PAHLAWAN BADAR YANG TELAH MENEMPA SYAHID DAN MENGGUKIR KEMENANGAN DENGAN PERTOLONGAN DARI ALLAH SWT...INSYA ALLAH..