BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Saturday, September 26, 2009

Kembali ke Medan Juang...

Alhamdulillah, syukur pada-Mu, Ya Rabb atas segala nikmat yang masih dipinjamkan buat hamba-Mu yang dhaif ini...saat ini ana telahpun selamat tiba di kampus hijau ini setelah lebih seminggu berada di negeri kelahiran bersama insan-insan tersayang.
Ya Allah… alangkah sedih dan hibanya hati ini saat meninggalkan mak, ayah, adik-adik dan semua yang ”disayangi”…ini baru perpisahan dunia. Bagaimana pula saatnya perpisahan terakhir yang bakal jauh membawa kita ke alam lain ??? Sama-sama kita ambil iktibar dan pengajaran atas tiap kejadian dan detik berlalunya umur…Syawal yang masih ada ini, sama-samalah dimanfaatkan untuk membaiki diri dan amalan…InsyaAllah..
Salam perjuangan dan selamat kembali ke medan juang masing-masing. Moga ketabahan hati mengiringi tiap langkah bersama mujahadah menjadi hamba Allah yang menyahut seruan al fallah...amin...

Monday, September 14, 2009

Bacaan Al Quran dengan Tartil


Bingkisan perkongsian nota yang ana catatkan semasa kuliah abi tadi...
Menurut Saidina Ali KW, bacaan secara tartil ini bilamana bacaan dibaca dengan tajwid, penyebutan mahraj huruf yang betul dan kenal tempat berhentinya.
Manakala Ibnu Kathir pula menyatakan tartil itu bermakna Al Quran dibaca dengan perlahan-lahan, tidak tergesa-gesa, difahami ayat-ayatnya, tadabbur...
Hikmahnya?
1.Yakinlah setiap kali ayat Al Quran dibaca, pasti ada ilmu baru yang akan diberi Allah SWT,
Bagi orang yang beriman, apabila dibacakan ayat-ayat Allah, maka bertambahlah imannya
2.Jadikan Al Quran sebagai penyubur jiwa
Apabila iman subur dijiwa, sakinah (ketenangan) akan dihadirkan ke dalam hati. Justeru, kerana ketenanganlah tentera Badar tidak gentar hadapi musuh dan pemuda Ashabul kahfi membuat keputusan menyelamatkan iman
3.Dengan bertambahnya iman juga akan kuatlah jiwa yang tidak akan bosan atau futur dalam perjuangan, tidak kenal erti putus asa. Sesungguhnya, perjuangan itu nyata bersama tindakan
4. Pesan Nabi, hiasi rumahmu dengan bacaan Al Quran
5.Rumah baru yang dibacakan Surah Al Baqarah di dalamnya , syaitan akan takut untuk mencerobohnya. Syaitan terpaksa guna remote control la kalau nak ganggu juga ahli rumah tersebut
6.Bacaan Surah Yaasin sebelum tidur untuk elak gangguan dan dijanjikan pengampunan dosa. 7.Pastikan juga tidur dalam keadaan berwuduk
8.Membaca Al Quran dengan keimanan adalah sebaik-baik (seafdal) zikir

Dimana Julaibit???





Wildan Al Qahhar : Membangun Kekuatan Ummah Memerangi Kezaliman


Bidadari Besi: Pencetus Gelombang Perjuangan
Julaibit merupakan salah seorang sahabat Rasulullah SAW yang dikenal sebagai pemuda lembut. Beliau tidaklah segagah para pahlawan perang ketika zamannya.

Malah, beliau juga bukanlah soladadu hebat di medan tempur. Namun, sebagai murobbi agung yang mengenal hikmah dalam tarbiyah, Rasulullah SAW telah pergi meminang seorang gadis mukminah buat Julaibit. Alangkah gembiranya hati sang ayah menyambut kedatangan Rasulullah meminang anak gadisnya. Tetapi, kegembiraan itu pudar apabila dinyatakan pinangan itu untuk Julaibit. Maka bermesyuaratlah sang ayah, si ibu dan si gadis. Gusar hati sang ayah untuk melepaskan anak gadisnya kepada pemuda lembut bernama Julaibit itu. Begitu jua resah hati si ibu. Namun, kemantapan iman si gadis mukminah bersuara. Pinangan Rasulullah rela diterima kerana yakin akan pilihan terbaik dari Rasul mulia.

Setelah berkahwin, Julaibit telah bersama pasukan tentera Islam menyahut panggilan jihad. Semasa peperangan tersebut, Rasulullah tercari-cari kelibat Julaibit yang tidak kelihatan dimana-mana. Lalu, para sahabat diperintahkan untuk mencarinya. Rupa-rupanya, hanya jasad tidak bernyawa Julaibit yang ditemui pada jarak yang agak jauh dari medan pertempuran. Dia gugur syahid bersama bilangan sepuluh orang musuh yang terbunuh....

Jadi, pengajarannya;
1. Cari kekuatan dan kehebatan diri dalam perjuangan
2.Pesanan buat para pemuda yang semestinya tidak lembut, gunakan kegagahan untuk gerak kerja Islam
3.Pesanan buat para muslimah, yakinlah pada jodoh yang telahpun terukir tintanya di Luh Mahfuz..bagi yang dah bergelar zaujah, jadilah pendorong dan pembakar semangat dan kesedaran untuk para suami turun ke medan jihad
4.Bersangka baiklah dengan tiap ketetapan yang tiba di pulau kehidupan. Pasti ada hikmah dan ganjarannya
5.Tidak layak bagi kita insan biasa menghukum atau menilai orang lain...maka zikir dan fikir-fikirkanlah


Saturday, September 12, 2009


Bangunlah sebelum mata terpejam buat selamanya...lepaskan diri,jasad dan hati dari belenggu iblis dan nafu yang ganas dalam diri...

AWAS IKATAN KETIKA TIDUR!

Tidur.satu nikmat buat setiap makhluk. Semasa tidurlah jasad yang letih dan penat berkhidmat bagi kerajaan diri mengenal erti rehat. Tapi, waktu kita yang bernama manusia ini tidurlah sang iblis dan syaitan mengikat kita dengan tiga ikatan...Isk..Isk..sibuk sungguh si iblis ni nak ikat-ikat anak adam...
Baik, ikatan-ikatan tu ada caranya untuk di lepaskan atau dirungkaikan. Caranya:
1.Putuskan ikatan pertama dengan menyebut nama Allah dan doa sebaik
sahaja mata terbuka dan minda berfungsi.
2. Bawalah diri mencari sumber air dan berwuduklah agar terlerai ikatan kedua
3.Jom Solat untuk bebas sepenuhnya dari belenggu iblis dan hawa nafsu yang menuntut
rehat berlebih-lebihan...
Hm...malas beribadah tu penyakit nafsu yang diubati dengan mujahadah

Friday, September 4, 2009

Diari Ramadan (Part 3)

5 Ramadan 1430 H

Petang Menjengah Senja(6:55 pm)
Teringat ana tentang firman Allah SWT dalam Surah Yusuf ayat: 103:
dan kebanyakan manusia tidak akan beriman walaupun engkau sangat menginginkannya”

Hujan lebat yang turun membasahi bumi mengundang tangis di hati ana. Puas sudah ditahan air mata dari mengalir bukan pada tempatnya...Ya Allah, tabahkan jiwa hamba.Khabar dari Pulau Lagenda yang baru sahaja ana dengar menggugah segenap rasa. Ana sayangkannya. Ana inginkan dia yang dulu...tapi masa adalah sebahagian ujian buat manusia. Kisah silam insan yang signifikan dalam hidup kami menjadi kayu ukur hujahnya.. ...”Bila dah tua nanti, sempat berubah.Life begin forty, lagipun @@@ kan macam tu”... Ya Allah, hilang sudah tiap bicara mahupun suara. Ada kepedihan yang merajut di tangkai hati hamba-Mu yang dhaif ini...Ya Allah di ambang umat-Mu dikhabarkan dengan berita kegembiraan tika menerima nikmat-Mu ketika berbuka puasa, izinkan hamba memohon pada-Mu agar dibukakan hatinya pada jalan yang Kau redhai...Izinkan, Ya Allah sinar hidayah menyuluh jiwanya untuk kembali pada-Mu, Jangan Ya Allah, Kau biarkan dia di bawa arus dunia....Dia anak yang baik. Cuma teruji dengan mainan dunia. Sedarkan dia, Ya Allah...Didiklah dia dengan kasih sayang-Mu, hanya pada-Mu kami memohon dan meminta...Kumpulkan kami dalam rahmat-Mu...amin, Ya Rabbal a’lamin...

6 Ramadan 1430H

12:03 pm
Bilik Tutorial A3-15
Dewan Kuliah Akademik Pusat (DKAP)
Universiti Putra Malaysia


Dekatkan akal dengan hati untuk mengetahui masalah diri,
Dekatkan hati dengan Allah untuk membantu diri menyelesaikannya...
Dekatkan diri dengan manusia untuk mengetahui masalah mereka,
Dekatkan diri dengan Allah untuk membantu mereka menyelesaikannya...
Kesimpulan mudah, namun perlaksanaannya memerlukan mujahadah...”Dekatkan diri bersama hati tentunya dengan Allah SWT untuk mendapat jawapan dan penyelesaian dalam setiap permasalahan” moga hati dan diri kita terus istiqamah untuk dekat pada-Nya...

Ya Allah, ampuni hamba atas sikap berlebih-lebihan dalam urusan dan kelemahan hamba dalam menjaga syariat-Mu...Ya Allah, pimpinlah hamba pada jalan-Mu, bantulah hamba membaiki akhlak dan diri....amin, ya rabbal a’lamin...

JIHAD TIBA (28.8.2009)

Subhanallah, Alhamdulillah, Syukur pada-Mu, Ya Rabb atas anugerah perasaan yang Kau kurniakan. Ana happy sangat bila dapat mesej Humairah.
” Salam akak, saya dah belikan akak ikan, nanti carikan nama ya..”
”Baik, thanks a lot my dear princess...akak happy sangat adik hadiahkan akak ikan...dah lama akak nak belajar jadi (pengasuh)...ada teman akak kat bilik ni...”
Setelah difikir-fikirkan, ana namakan ikan yang dihadiahkan Humairah tu, ”JIHAD”.pendek dan ringkas tapi bermakna. Kalau si Merah Biru(ikan Humairah) dinamakan Ahmar Al Azroq, ana pilih JIHAD sebagai ingatan pada diri tentang perjuangan. Apapun, moga JIHAD membantu ana berdisiplin dan bertanggungjawab memeliharanya sebagai amanah dengan baik...
”Selamat datang JIHAD ke Kamar Mahabbah”

Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan carilah jalan yang mendekatkan diri kepada-Nya, dan berjihadlah pada jalan-Nya, supaya kamu mendapat keberuntungan.

(Surah Al Maidah ayat 35)

Kamar Puteri As Syariff
3:43 am
8 Ramadan 1430

Ya Allah, dalam keheningan dinihari ini, lunakkan hati hamba pada kebaikan. Hilangkan kekerasan dan kedegilan hati yang membelenggu diri, Ya Rabb…bawalah ingatan yang tidak baik ini jauh dari akal hamba, Ya Allah…bantulah hamba memperbaiki akhlak dan tingkah laku dalam meladeni sahabat-sahabat hamba, saudara seakidah yang Kau kirimkan kasih sayang antara kami… Ya Ghaffar, ampuni dosa dan keterlanjuran kami…maafkan kelemahan dan kelalaian kami...Ya Rahim…tabir Ramadan pada sepuluh malam pertama hampir tiba ke penghujungnya…tiap masa yang berlalu tidak akan berulang. Tiap umur dan waktu yang Kau anugerahkan ini , Ya Rahim, Kau iringkanlah dengan kekuatan melaksanakan ketaatan pada-Mu, kekuatan meninggalkan maksiat dan larangan-Mu, Ya Qahhar….Hamba mohon dengan sangat, Ya Allah…bantulah hamba dalam melalui tiap detik kehidupan ini…bantulah kami dengan rahmat-Mu, Ya Rabb…Amin, Ya Rabbal A’lamin…

Di mana Abu Bakar As Siddiq

Acapkali dalam menjalin benang-benang ukhuwah ini,
Teringat daku pada kisah Abu Bakar,
Mampukah diri?
Menjadi sesetia dirinya ...
Tetap teguh dalam tiap langkah sahabat,
Biar diri parah di uji hebat...

Benarkah diri ?
Mengaku sebagai sahabat…
Sabar memimpin menyatakan yang benar,
Redha ditinggal ketika diri di dalam sukar....

Sanggupkah diri?
Mengubat luka di hati sahabat,
Biarpun jiwa sendiri menangis tanpa di ubat....







14 Ramadan 1430 H
Wahai **** yang ana sayangi dengan sepenuh hati, saat jam dunia menjengah ke angka 3.00 pagi, mata ini masih basah dengan tangisan memohon agar terampunlah dosa-dosa kita, dijabah dan dikabulkan doa-doa kita....
***, saudara kesayangan ana yang pernah sama-sama berdiam di rahim bonda yang sama. Ayuh kita mohon pada Ilahi agar dilunakkan hati yang keras dan tegar pada belaian hidayah dan nur Ilahi. Kita ini tidak pasti, sampai bila pinjaman usia dan umur serta nafas kita di bumi ini... mungkin sekejap lagi Izrail datang membawa kita pulang ke negeri abadi. Maut menjengah mengajar kita erti sakitnya mati.... jika tiba saat itu, dunia dan seisinya sudah tiada erti. Nafsu yang acapkali kita turuti pun bahkan turut mati tanpa nisannya sendiri.***, bagaimana perlu ana khabarkan lagi? Tentang akidah yang menjadi ikatan rabbani antara kita dan Allahhu Rabbi...tentang perintah Ilahi agar kita tunduk dan patuh pada ketentuan amanah yang tertulis sejak azali...lahirnya kita sebagai musafir cuma di bumi, membawa amanah khalifah dan hamba yang bakal ditanya dan diadili...apakah lantera hidup ini, kita penuhi dengan pengabdian sejati hamba yang diredhai atau bergelumang dosa ditunggangi nafsu di dalam diri???...ingkar pada perintah Ilahi, namun masih angkuh merangkul nikmat yang diberi....
Maka,
Ya Allah, jangan disia-siakan puasa kami..kami dhaif , Ya Rahman ...bantulah kami membina peribadi dalam madrasah Ramadan ini.... Moga terbukalah pintu hati insan-insan yang hamba sayangi dan meyayangi hamba untuk kembali kepada fitrah rabbaniyah...