BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Friday, November 13, 2009

Hati Sahabat...

Tertarik untuk ana kongsikan kisah tentang dua insan yang bersahabat. Si A dan Si B..Suatu ketika semasa dalam suatu kembara yang panjang, Si A dan Si B melalui kawasan gurun yang tandus dan panas.
Tiba-tiba, kepanasan cuaca itu mendorong Si A mengamuk, memarahi Si B dan menampar mukanya. Oh...alangkah sedihnya hati Si B...jadi, selaku manusia biasa yang tidak mahu memendam perasaannya, Si B tuliskan di atas pasir...Hari ini A telah menamparku, memarahi aku dan menyakiti hatiku...jadi sekarang kupindahkan semua perasaanku ke atas pasir ini... dari kejauhan, Si A mengintai perbuatan Si B. Kemudian, perjalanan diteruskan. Tapi kali ini mereka telahpun selamat tiba ke kawasan yang dekat dengan sungai. Maka kesempatan ini di ambil oleh kedua sahabat ini untuk mandi manda. Tiba-tiba, Si B yang tidak cekap berenang hampir lemas. Dan, sepantasnya demi kasih seorang sahabat, Si A selamatkan Si B. Selepas peristiwa tu, Si B menulis sesuatu di atas batu. “Hari ini aku bahagia dan gembira. Bersyukur dan berterima kasih pada Si A yang sudi menyelamatkanku...ku ukir rasa yang baik ini di sini...” Sekali lagi Si A memerhatikan tingkah laku Si B dari kejauhan...Perjalanan diteruskan. Lalu Si A bertanya kepada Si B..
Si A : B, kenapa semasa aku menampar muka engkau hari tu, kau tuliskan perasaan kau di atas pasir, sedangkan tetap ada batu dikawasan itu...
Si B : Aku tulis rasa yang tidak baik di atas pasir hari tu supaya angin yang bertiup memadamkannya dan ku harap perasaan marah atau kecewaku dengan sikap engkau turut di bawa angin lalu...tidak lagi disimpan dalam hatiku...
Si A : dan kenapa hari ini kau tuliskan perasaan kau di atas batu, sedangkan ada tanah di situ yang sama dengan pasir?
Si B : Ku tulis kebaikanmu sahabat, kebahagiaan hatiku hari ini agar ia kekal dan tetap segar dalam ingatan dan hatiku. Aku mahu mengenang segala kebaikan dan jasamu supaya aku tetap hanya melihat kebaikanmu dalam kita bersahabat....
Renungkanlah, moga hati kita seperti Si B, sahabat...tetap teguh memandang kebaikan dari orang lain dan melupakan kesalahan mereka.Ingatlah selalu. kemaafan itu adalah hadiah terbaik buat sahabat dan satu kebahagiaan sebenarnya...

Monday, November 2, 2009

Jika Akak Ditakdirkan Gila...

Saat ana keseorangan dalam musafir ke Darul Quran petang Khamis lalu, tiba-tiba lamunan ana dikejutkan dengan mesej yang penuh tanda tanya dari seorang adik yang ana kenali dalam satu program.
Akak,adik nak tanya sikit, kalau ditakdirkan diri akak gila, akak terima tak?(22.10.09)
Lahau la wala quwataillah billah...berat dan dalam persoalan dia...Ya Allah, bantulah hamba menaip aksara terbaik memberikan jawapan pada dia. Jawapan yang bernafas dakwah agar tenang hatinya, Ya Rabb...(monolog hati ana ) Lalu, dengan izin Allah dan pinjaman ilham dari Allah Yang Maha Pemberi Kurnia...ana reply mesej dia.

Takdir Allah wajib kita terima dik..gila pada perkiraan manusia bukan masalah selagi kita masih waras untuk beribadah pada Allah ...kita milik Allah dik.Bagi orang gila, telah terangkat pena taklifan...tiada dosa bagi mereka. Orang gila lebih mulia disisi Allah di akhirat walau nampak hina di mata dunia...akak tahu adik kuat...sebab itu Allah pilih untuk uji adik...

Akak..adik tak kuat akk...


Satu lagi mesej ana terima daripada dia...sebetulnya, dia sedang berhadapan dengan ujian Allah buat dirinya...memang perit untuk menerima hakikat diri. Lahir ke dunia dan tidak sempat untuk mengenal insan yang melahirkan. Dia hanya mengenal dunia melalui ihsan ibu dan ayah angkat yang mengasuh dan menjaganya dari kecil. Benar, hati mana yang tidak terusik saat tahu bahawa diri bukanlah berada dalam naungan ibu ayah sendiri. Tapi menumpang kasih pada insan yang sudi. Walau apapun bagi sesiapa yang bernama anak angkat, usah bersedih. Anda bertuah sebenarnya kerana kasih sayang yang terlalu banyak yang anda kecapi walaupun bukan dari darah daging sendiri...Ibu dan ayah angkat itulah yang telah banyak berkorban dan mendidik anda. Menginsankan anda sebagai mukmin yang bertaqwa. Kenal agama, kenal Tuhan yang Maha Pencipta. Itu paling penting. Anda tetap bertuah selagi miliki iman dan Islam dalam diri. Lalu, mesej dia ana balas bersama segunung harapan agar di tabah dan redha hadapi ujian ini.
Kita semua lemah dik, Yang Maha Kuat itu hanya Allah..Kekuatan itu milik Allah..Banyakkan baca Ya Qahhar...mohon kekuatan daripada Allah...adik, ayuh kita ubah cara kita berfikir apabila berhadapan dengan masalah...bersangka baik dengan Allah,dik...

Kemudian satu lagi mesej singgah di inbox handphone ana yang dhaif itu.

Nasihatkan adik, akak...
Bismillah, bantulah hamba dan dia Ya Muhaimin...hadirkan ketenangan di
hati kami...mesej tadi ana reply.
Adik bagi akak atau sesiapa sahaja yang bercakap memang mudah.Tapi akak faham apa yang adik tanggung sekarang ni memang berat dan sukar..apapun adik, kita kembali pada Allah.Andai sedih, derita atau kecewa kita di dunia ini, minta Allah sabarkan kita.Tunggu dan carilah hikmahnya.Moga-moga atas derita inilah Allah mahu mengampuni dosa-dosa kita..mengangkat darjat kita disisiNya..adik...dunia ini penjara bagi mukmin.Namun, andai kita tetap dalam iman dan ketaatan, kita mohon kebebasan abadi di syurga dengan rahmat Allah SWT...
InsyaAllah...dengan rahmatNya...moga adanya pertemuan semula bagi kita di taman-taman syurgaNya...derita dunia hanya sementara kerana dunia ini sifatnya fana. Dan andainya akak ditakdirkan gila...tak pernah pula akak terfikirkan keadaannya...Tapi harapannya biarlah kegilaan akak pada jihad dan perjuangan. Gila untuk bersungguh-sungguh berusaha menyampaikan dakwah...Gila-gila untuk melakukan yang terbaik demi keagungan Islam. Gila untuk menyonsang arus zaman demi mempertahankan syariat dan akidah umat....Allahhuakhbar...

Oh Seri...

Adik :Akak...dalam banyak-banyak binatang, binatang apa paling berseri-
seri...muka dia cantik sangat walaupun tak da make-up, tak guna pun
produk-produk kecantikan ni...
Ana : Jap..jap, akak nak fikir...macam tahu...(lama jugak konon2nya berfikir,
tapi fikiran melayang entah mana-mana...)
Adik: Teet......dah2..masa dah tamat..
Ana: (Muka pasrah...kalah...)x tahu...(kan bagus terus -terang)
Adik: Dengan muka berseri-seri sebab rasa menang...SERIGALA...

Teka -Teki Ulat

Ni teka-teki yang ditanya oleh Jackie Chan dalam satu cerita…
Ada tiga ekor ulat jalan dalam satu barisan..
Ulat yang pertama berkata , ”ada dua ekor ulat di belakangku...”
Ulat yang ketiga pula berkata , ”ada dua ekor ulat di hadapanku...”
Dan ulat yang kedua pula berkata, ”tiada ulat di hadapan dan di belakangku...” jadi, kenapa ulat yang tengah tu cakap macam tu?
Dia bukan buta untuk melihat, dia juga pandai mengira untuk tahu berapa kawan- kawan ulat dia..ulat kedua jugak waras...dia bukan ulat gila yang tidak sedar tentang dunia sekeliling dia.. ha...jawapannya ialah...ulat kedua tu BERBOHONG...hm, fikir2kanlah..kalau ulat pun berbohong, sesiapa yang kaki temberang tu, samalah dengan ulat pembohong tu...dia tak pa lah, ulat...kalau bohong pun tak da dosa...tapi, bagi kita yang manusia ni..bohong tu dosa tau...

Malam Pertama

Perjalanan pulang setelah ziarah keluarga sahabat ana diiring sejuta rasa. Mata nan sepasang ini sudah tidak lagi mampu untuk membendung titisan jernih ini untuk mengalir. Pipi yang terasa panas dek air mata, redha menjadi saksi tangisan hati ini saat mengenang apakah nasib malam pertama mereka di alam barzakh…dan apakah pula nasib malam pertama ana sendiri kelak saat jasad tanpa nyawa ini bersemadi di sana…
Tanah kubur yang jauh terpencil dari kamar indah dan selesa di rumah…Yang ada di sana hanya kesepian dan hening suasananya dilihat pandangan zahir mata manusia…Sanak saudara dan insan-insan tercinta hanya memandang sepi dan sudah pasti tiada siapa yang menemani…
Ya Allah…kematian itu saat kami pulang menghadap-Mu…maka, saat malam pertama buat hamba berkelana di negeri sana, maka selamatkanlah kami dari fitnah dan seksa transit pertama bernama kubur itu, Ya Rabb…